Avatar
Kok Bisa?

Siapa bilang sains itu susah? Daripada nanya sama rumput yang bergoyang, mendingan tanya ke Kok Bisa?

MRT, LRT, dan KRL: Apa Bedanya?

Dilihat 380 kali

Mari kita hening sejenak untuk mensyukuri bahwa sekarang kita punya kereta-kareta keren

Jakarta! Penduduknya sekarang udah lebih dari 10 juta. Belom lagi jutaan lainnya yang dateng tiap hari pake motor, gerobak, dan mobil — yang bikin Jakarta, banyak diprediksi, bakal terancam ngga bisa gerak, pada tahun 2020. Makanya ide bikin transportasi massal, sebenernya udah ada dari  zaman Pak Habibie. Yang akhirnya, setelah sekian lama, baru sekarang transportasi massal baru di Jakarta, bakal mulai beroperasi! Tapi, sebenernya apa itu MRT dan LRT? Apa bedanya mereka sama KRL?

Ini Dia Perbedaannya!

Kereeeennnnnn (ngga bisa ngelucu karena saking senengnya)

Oke, kalau dibandingin, dari kecepatannya, jumlah gerbongnya, muatnya bisa berapa, sampai lintasannya… Mereka semua ini jelas beda-beda. Jadi, MRT itu bisa lebih banyak ngangkut orang dan rutenya lebih banyak di pusat kota. Beda sama LRT yang lebih ramping, tapi jalur operasionalnya lebih luas daripada MRT. Sedangkan KRL, karena emang udah dibangun dari lama, bisa ngejangkau banyak orang dan rutenya bisa sampe luar Jakarta. Tapi, yang paling keren dari itu semua, lewat MRT, akhirnya kita punya kereta yang lintasannya itu sampe ke bawah tanah kayak di luar negeri! Pertanyaannya: gimana cara bikinnya?

Menembus Batas!

Bisa bayangin bornya segede apaan? Nah coba Googling deh

Bikin MRT bawah tanah itu, ngga segampang kita gali kuburan, makanya kita pake bor raksasa! Dengan bor ini, kita bikin terowongan sepanjang 6 kilometer — atau sepanjang 500 paus kalo dijejer, biar MRTnya bisa lewat! Dan ngga cuma terowongannya, pas bikin stasiunnya, bayangin kita musti gali tanah dan bikin kolam yang dalemnya setinggi 4 jerapah kalo ditumpuk! Gila banget.

Setelah masuk, duduklah seperti biasa,, kalau mau foto-foto sewajarnya aja ya

Oke, sekarang jadi engga sabar buat nyobain MRT Jakarta! Tapi, gimana caranya? Gampang! Tinggal datengin stasiunnya, beli tiketnya, lewatin gerbang berpanah hijau, dan tungguin keretanya. Kalau udah dateng, tungguin dulu orang keluar dan akhirnya kita udah bisa nyobain transportasi keren di bawah tanah Jakarta! Yang perlu diinget, asal engga dorong-dorongan sama ibu-ibu pas masuknya, engga gelantungan di kereta, jualan gorengan dan ga lupa di mana turunnya, kayaknya kalian bakal aman-aman aja. Oleh karena itu, selamat mencoba!

Dannn sebentar lagi kalau semua pake transportasi umum, macet bakal ilaaang

Ini baru permulaan! Kedepannya bakal ada 231 kilometer jalur yang menyebar ke segala penjuru Jakarta. Dan engga cuma Jakarta doang, kota-kota lain juga pengen ikutan bikin MRT-MRT lainnya. Jadi, biar macet ngga makin menjadi-jadi, sekarang parkirin aja mobil dan motor di garasi, dan mulai pergi ke stasiun-stasiun MRT.

Dan seperti biasa, stay curious ya,  terima kasih!

Coming soon.

Bagian paling menarik dari ilmu pengetahuan adalah diskusinya! Kok Bisa baru akan merilis fitur ini dalam waktu dekat. Jadiii, jika kamu tertarik jadi orang-orang pertama yang bisa mencoba fitur ini, yuk daftar!

Daftar